Alat Musik India Nama,Sejarah Dan Cara Memainkannya

Posted on

Alat Musik India Nama,Sejarah Dan Cara Memainkannya. Setiap negara memiliki keragaman budayanya masing-masing, termasuk di dalam seni musik. India, negeri epos para dewa, brahmana dan ksatria pun demikian. Negeri yang mayoritas masyarakatnya beragama Hindu, memiliki peradaban musik sangat unik, terlihat dari bentuk dan bunyinya yang menarik.

Musik selain mengajak orang disekitarnya untuk menari juga dapat menjadi media spiritual yang menghubungkan jiwa manusia dengan Sang Penciptanya. Mungkin itulah kenapa orang-orang India sangat menikmati musik dan menarikannya dengan baik.

Pernahkah Anda mendengar alat musik India yang bernama Sitar? Alat musik india yang merupakan perpaduan dari gitar dan biola ini sangat merdu didengar. Sitar merupakan keluarga alat musik kecapi yang dimainkan dengan cara dipetik. Bentuknya yang unik menjadikannya alat musik India yang khas dan unik. Leher panjang dan tubuh berongga labu menghasilkan resonansi kaya dan harmoni.

Sitar merupakan instrumen dominan yang digunakan dalam musik klasik Hindustan dan dimainkan sebagai iringan untuk tari di India. Sitar sebenarnya ada sejak tahun 1800an. Alat ini tadinya dibawa dari orang-orang Timur Tengah yang hijrah ke India. Alat musik ini digunakan untuk memainkan musik-musik tradisional klasik yang ada di India, biasanya Sitar dimainkan bersama alat musik India lain seperti Tabla, Sarod, dan Tambura.

Sitar memiliki tujuh dawai. Alat musik India ini digunakan untuk memainkan musik-musik tradisional klasik. Alat musik klasik Hindustan ini menggunakan dawai atau senar untuk mengeluarkan bunyi. Alat musik India ini menggunakan Dawai Simpatetik bersama dengan dawai biasa dan ruang resonansi menggunakan gourd (sejenis buah-buahan yang dikeringkan dan berongga di dalamnya) sehingga menghasilkan suara yang unik. Sitar merupakan alat musik yang sering digunakan dalam seni musik klasik Hindustan sejak zaman pertengahan.

Sitar adalah alat musik India yang paling populer dan diterima dengan baik sebagai alat musik khas India Utara. Basis Sitar dibuat dari labu labu. Sitar datang di berbagai kualitas dengan harga yang berbeda sesuai dengan dekorasi ukiran. Instrumen string ini banyak digunakan dalam pertunjukan klasik cahaya. Ada yang memproduksi Sitar dengan desain yang tak tertandingi dengan ukiran kayu. Sungguh membuatnya sangat artistik.

Alat bersenar ini mempunyai lima hingga tujuh tali dawai (dua hingga empat tali digunakan untuk memainkan melodi, dan 3 tali untuk dengung). Dibuat dari kayu yang berbentuk bujur seakan sebelah buah pear.

Cara memainkan Sitar adalah dengan meletakkannya dengan cara terlentang dan dipetik dengan jari-jari sebelah tangan. Jari-jari tangan sebelah lagi menekan dan menarik pada berbagai kedudukan di tali-tali yang mengeluarkan berbagai tingkat suara dan melodi. Sitar biasanya dimainkan dalam kumpulan instrumental kecil atau sebagai alat solo.

alat-musik-india-namasejarah-dan-cara-memainkannya

Sarangi dan Tanpura (Alat Musik Tradisional India)

Ada versi yang berbeda untuk arti dan asal-usul “sarangi” Kata “sarangi” bisa menjadi kombinasi dari dua kata sansekerta: “saar” (Ringkasan) dan “ang” (bentuk, disini gaya yang berbeda dari bermain musik instrumental untuk misalnya ” gayaki ang “) maka berarti instrumen yang dapat merangkum setiap gaya musik atau bermain.” Sarang “sebenarnya memiliki sejumlah makna dalam bahasa Sansekerta.

Menurut beberapa musisi, yang sarangi kata adalah kombinasi dari dua kata ‘seh’ (setara Persia tiga) dan ‘Rangi’ (setara Persia berwarna) rusak sebagai sarangi. The seh-Rangi jangka mewakili tiga melodi strings.However etimologi rakyat yang paling umum adalah sarangi yang berasal dari ‘sol berdering’ (seratus warna) menunjukkan kemampuan beradaptasi untuk berbagai gaya musik vokal, tunability fleksibel, dan kemampuannya untuk menghasilkan palet besar warna tonal dan nuansa emosional.

Alat musik tradisional India yang satu ini dimainkan dengan cara digesek dengan menggunakan piyul layaknya biola dan cello. Sarangi merupakan alat musik yang identik dengan musik rakyat Rajasthani. Seperti gitar namun lebing cembung (memiliki tiga ruang), memiliki tiga senar melodi dan 35 senar simpatetis. Salah satu maestro sarangai adalah Ustad Sultan Khan, Ikram Khan dan Ram Narayan.

Sejarah Sarangi

Repertoar pemain sarangi secara tradisional sangat erat kaitannya dengan musik vokal. Namun demikian, konser dengan sarangi solo item utama kadang-kadang akan mencakup presentasi skala penuh Raag dengan alap luas (pengembangan improvisatory terukur dari raga) dalam meningkatkan intensitas (alap-jor-Jhala) dan beberapa komposisi dalam meningkatkan tempi disebut Bandish. Dengan demikian, dapat dilihat sebagai setara dengan gaya instrumen lain seperti sitar, sarod, dan Bansuri.

Musik Sarangi sering di sebet musik vokal. Sangat jarang untuk menemukan pemain sarangi yang tidak tahu kata-kata banyak komposisi klasik. Kata-kata yang biasanya hadir mental selama kinerja, dan kinerja hampir selalu mematuhi konvensi kinerja vokal termasuk struktur organisasi, jenis elaborasi, tempo, hubungan antara suara dan keheningan, dan presentasi dari khyal dan thumri komposisi. Kualitas vokal sarangi dalam kategori cukup terpisah dari, misalnya, yang disebut gayaki-ang dari sitar yang mencoba untuk meniru nuansa khyal sementara secara keseluruhan sesuai dengan struktur dan biasanya menjaga dengan komposisi gat musik instrumental. (A gat adalah komposisi diatur ke irama siklik.)

Sarangi ini juga merupakan alat musik petik tradisional Nepal, biasanya dimainkan oleh kelompok etnis Gaine atau Gandarbha tapi bentuk dan repertoar sarangi adalah lebih ke arah musik rakyat dibandingkan dengan bentuk berat dan klasik repertoar di India.

Sarangi adalah salah satu instrumen India yang sangat tua. Sarangi cocok baik untuk bermain solo dan pertunjukan kelompok. Sarangi adalah sekitar 2 meter panjang dan dibuat oleh pengosongan dari satu blok dari kayu dan ditutup dengan sebuah perkamen. Sebuah jembatan terikat pada perut di tengah. Sisi sarangi yang terjepit untuk memfasilitasi membungkuk. Empat tuning pasak adalah tetap dengan kepala hampa, satu di setiap sisi. Instrumen biasanya memiliki 3 string utama nyali. Tetapi dalam beberapa jenis string keempat terbuat dari kuningan digunakan untuk drone.

Saat dimainkan, sarangi diposisikan sedemikian rupa sehingga bagian paling atas (kepala) ditempatkan di pangkuan dan ujung yang lain terletak terhadap bahu kiri. Hal ini dimainkan dengan busur rambut kuda yang diadakan di tangan kanan. Jari tangan kiri yang digunakan untuk menghentikan string.

Aspek yang paling penting adalah bahwa string yang berhenti dengan sisi kuku jari dan bukan dengan jari-jari bola. sarangi modern umumnya memiliki 35 sampai 40 string simpatik berjalan di bawah senar utama. Ini adalah terikat pada pasak kecil di sisi kanan papan jari dan juga pada bagian atas kepala.

alat-musik-india-tanpura

Alat Musik India Tanpura

Sepintas alat musik tradisional ini mirip dengan sitar, namun tampura atau tanpura memiliki karakter suara dan penggunaan yang berbeda. Tampura merupakan alat musik tradisional yang digunakan untuk mengiringi sebuah nyanyian. Fungsinya sebagai alat musik pengiring membuat para pemainnya harus teliti dan konsentrasi. Karena suara tampura sangat unik maka sentuhan dan petikannya pun harus dijaga. Harmonisasi yang dihasilkannya sanggup untuk menghipnosis penyanyi dan pendengarnya hingga larut dalam alunan musik.

The tanpura (atau tambura, tanpura) adalah instrumen string dipetik berleher panjang yang ditemukan dalam berbagai bentuk musik India; itu tidak memainkan melodi melainkan mendukung dan menopang melodi instrumen lain atau penyanyi dengan menyediakan Bourdon harmonik terus menerus atau drone. Sebuah tanpura tidak dimainkan dalam irama dengan solois atau perkusi: sebagai waktu yang tepat dari memetik siklus empat string dalam loop terus menerus merupakan faktor penentu dalam suara yang dihasilkan, dimainkan unchangingly selama kinerja lengkap. Siklus berulang memetik semua string menciptakan kanvas sonic yang melodi raga yang diambil. Suara gabungan dari semua string sangat kaya harmonik yang akan meningkatkan resonansi nada dinyanyikan atau dimainkan dengan iringan dari tanpura baik.

Nama tanpura berasal dari tana, mengacu pada frase musik, dan pura, yang berarti “penuh” atau “lengkap”. Musisi Hindustani mendukung istilah ‘tanpura’ sedangkan musisi Carnatic mengatakan ‘tambura’; ‘Tanpura’ adalah varian yang lebih kecil digunakan untuk menemani solois instrumental.

Tanpuras membentuk akar ensemble dan memang dari musik itu sendiri, sebagai tanpura menciptakan sebuah chord referensi dinamis akustik dari mana ragas (mode melodi) berasal karakter khas mereka, warna dan rasa. Mengenai sejarah, AD Ranade menyatakan: “Referensi jelas pertama yang tanpura adalah di Sangit Parijat (1620) Hal ini tidak disebutkan oleh teks-teks sebelumnya juga tidak menemukan tempat di patung.”  Stephen Slawek mencatat bahwa. pada akhir abad ke-16, tanpura itu “sepenuhnya dikembangkan dalam bentuk modern”, dan terlihat dalam lukisan miniatur dari Moghuls. Slawek lanjut menunjukkan bahwa karena kesamaan struktural sitar dan tanpura berbagi sejarah terkait.

Tanpura elektronik

Sebuah tanpura elektronik, sebuah kotak kecil yang meniru suara tanpura sebuah, sering digunakan dalam pertunjukan musik kontemporer klasik India bukan, atau di samping tanpura, terutama dalam musik Carnatic, meskipun praktik ini kontroversial di antara para penggemar dari tingkat tinggi Klasik musik. Sebuah artikel 2006 di majalah seni pertunjukan Sruti mencatat: “Setiap tanpura elektronik Model menghasilkan suara yang tentu buatan, yang merupakan kebalikan dari seni The pengganti elektronik memiliki nilai seni dan tidak ada mengajarkan kita tapi berulang-ulang kebosanan wajar..”

Bentuk tubuh tanpura agak menyerupai sitar, tetapi tidak memiliki frets – sebagai string selalu dipetik pada panjang penuh mereka. Satu atau lebih tanpuras dapat digunakan untuk mengiringi vokalis atau instrumentalis. Ia memiliki empat atau lima (jarang enam) senar logam, yang dipetik satu demi satu dalam pola yang teratur untuk membuat resonansi harmonik pada catatan dasar atau utama.

Suara-kaya nada dan gerakan terdengar di resonansi dalam nada dicapai dengan menerapkan prinsip jivari yang menciptakan berkelanjutan “berdengung” suara yang harmonik tertentu akan beresonansi dengan kejelasan terfokus. Jiva mengacu pada “jiwa”, yang mana memberi hidup, menyiratkan bahwa tanpura mewujudkan sebuah “animasi” kualitas nada. Untuk mencapai efek ini, string melewati meja berbentuk, melengkung-top jembatan, bagian depan yang lereng lembut jauh dari permukaan string. Ketika sebuah string dipetik, ia memiliki berkala merumput kontak intermiten dengan jembatan.

Ketika string bergerak naik dan turun, gelombang ke bawah akan menyentuh titik jauh pada kurva jembatan, dan sebagai energi gerak dari string secara bertahap berkurang, titik-titik kontak dari string di jembatan secara bertahap akan bergeser serta , menjadi fungsi senyawa amplitudo, kelengkungan jembatan, lapangan, ketegangan string dan waktu. Ketika string dipetik, ia memiliki amplitudo yang besar. Sebagai energi gerakan string secara bertahap berkurang, titik kontak dari string dengan jembatan perlahan merayap kemiringan jembatan. Tergantung pada skala, ketegangan dan lapangan, ini bisa memakan waktu antara tiga dan sepuluh detik.

Proses dinamis ini dapat fine-tuned menggunakan benang katun antara tali dan jembatan: dengan menggeser benang, urutan kontak penggembalaan digeser ke posisi yang berbeda di jembatan, mengubah konten harmonis. Setiap string tunggal menghasilkan berbagai Cascading sendiri harmonik dan, pada saat yang sama, membangun resonansi tertentu. Menurut prinsip ini, tanpuras yang penuh perhatian disetel untuk mencapai tonal warna tertentu relatif terhadap karakteristik tonal dari raga tersebut.

Aspek-aspek yang lebih halus tuning secara langsung berhubungan dengan apa yang musisi India sebut raga svaroop, yang adalah tentang bagaimana intonasi karakteristik merupakan aspek penting dari mendefinisikan raga tertentu.

Setup khususnya tanpura, dengan benang kapas sebagai variabel fokus-titik, memungkinkan untuk mengeksplorasi banyak hubungan harmonis yang dihasilkan oleh interaksi harmonis halus dalam waktu empat senar nya.

alat-musik-india-bansuri

Alat Musik India Bansuri

Bambu merupakan tanaman yang mudah ditemui di daratan Asia, sehingga tidak heran apabila banyak alat musik tradisional yang terbuat dari bambu. Di India, suling yang dikenal dengan nama bansuri menjadi alat yang hampir mendominasi komposisi musik tradisional India. Pandit Pannalal Ghosh, Hari Prasad Chauria merupakan beberapa peniup bansuri yang popular di India.

Alat Musik India Tradisional Tabla

Nah alat musik tradisional India yang satu ini sangat popular bahkan di dunia, banyak musisi dunia yang memasukan bebunyian tabla di dalam album-album mereka, sebut saja the Beatles untuk lagu ‘Inner Light’ dalam single album ‘Lady Madonna’.

Alat tradisional yang memiliki bentuk seperti gendang Sunda atau Jawa, memiliki bunyi yang unik sehingga mampu mengajak para pendengarnya untuk menari terlebih dipadukan bersama suara tampura dan sitar. Salah satu musisi tabla India yang mendunia adala Zakir Hussain dan Anoushka Shankar.

Alat Musik India Mridangam

Alat musik tradisional India yang satu ini terbuat dari sebuah batang kayu, masyarakat Hindustan mengenalnya dengan nama mridangam. Perkusi yang memiliki dua permukaan pukulan, digunakan untuk mengiringi musik melodi dalam komposisi tradisional India.

Seperti halnya tabla, bisa digunakan dengan ketukan jemari, telapak tangan dan pukulan menekan ke dalam permukaan membran kulit. Namun perlu kemampuan dan ketelitian dalam tuning membran kulitnya, sehingga memiliki suara yang baik. Keberadaan instrumen mridangan sangat penting untuk mengiringi musik tradisional khas Indian bagian selatan (karnatis).

Alat Musik India Sarod

Sarod berasal dari bahasa Persia yang artinya ‘melodi’ atau ‘suara yang indah,’ keberadaanya sangat penting dalam khazanah musik Hindustan (India). Cara memainkan sarod hampir sama dengan tampura dan sitar, dipetik. Salah satu maestro sarod yang popular adalah Amjad Ali Khan dan keluarganya. Suara sarod sangat indah, dalam dan introspektif.

Alat Musik India Dholak

Keberadaan dholak sangat penting dalam komposisi musik tradisional khusus India bagian utara. Dholak memiliki bentuk hampir sama dengan mridangam, tabla ataupun gendang, hanya saja membrannya dituning sangat kencang sehingga suaranya nyaring. Sementara kekecangan dan kedalaman membran sangat ditentukan oleh tuning yang menggunakan tali kulit sebagai tarikannya.